Friday, April 22

Wawasan Bermalas-malasan


credit ZHUAN
Aku disogok dengan idea Wawasan 2020 semenjak dari bangku sekolah. Ya. Aku adalah salah seorang daripada produk, hasil dari dasar-dasar pemerintahan era 80an oleh Tun M. Bezanya, aku adalah antara produk yang gagal kerana aku suka melakukan satu perkara bangang yang dipanggil “berfikir”.

Waktu itu, aku masih ingat lagi, aku membayangkan Malaysia pada tahun 2020 adalah sebuah Negara yang maju, yang sangat maju dari segi infrastruktur dan teknologinya. Oh ya, aku pernah memasuki pertandingan melukis bertemakan Wawasan 2020 pada zaman sekolah rendah. Dan tahukah kamu, aku telah memenangi tempat ke-3, hasil daripada imiginasiku yang kreatif dan inovatif. Ceewaahh.

Mungkin waktu itu jangkaun pemikiran aku sebagai kanak-kanak adalah terbatas. Aku rasakan bahawa Wawasan 2020 ini bakal menjadi kenyataan. Namun setelah 20 tahun lebih menumpang hidup dibumi bernama Malaysia ini, aku mula mengerti yang wawasan itu masih jauh untuk digapai walau dengan galah sekalipun.

Nah, sekarang sudah 2011, kita hanya ada masa sembilan tahun sahaja lagi untuk mencapai angka tersebut. Dengan keadaan politik, ekonomi dan pembangunan yang kita sedang kecapi sekarang, menampakkan lagi kesukaran untuk mencapai wawasan yang diimpikan itu. Kebelakangan ini, aku terfikir, masyarakat yang sebagaimanakah yang akan menghuni Malaysia pada tahun 2020 nanti?

Oh agak kaget aku memikirkannya. Buntu. Melihat keadaan masyarakat sekarang, mungkin pada tahun 2020 nanti kita masih ditakuk lama. Atau lebih menakutkan, kita menjadi masyarakat yang porak poranda. Akuilah, dengan modal insan yang kita ada sekarang, sungguh, rasanya jauh benar wawasan itu pada jangkaun kita.

Andai sesuatu tidak dilakukan, sembilan tahun dari sekarang kita akan menghadapi masalah yang besar. Buktinya? Tengok sajalah politikus-politikus kita. Masih sibuk merompak dan menyamun harta kekayaan Negara. Jauh sekali untuk duduk semeja berdiskusi masalah anak bangsa. Duk kalut menjaga kantung dan tembolok sendiri. Negara masih ternganga menunggu disuapkan hasil royalti minyak seperti anak burung yang belum pandai terbang menunggu disuapkan emaknya.

Tengoklah di institut pengajian tinggi, mahasiswa-mahasiswa yang lahir kebanyakkan tin kosong. Cemerlang akedemiknya, tapi jahil ilmu dan cetek pemikirannya. Mana tidaknya, yang memimpin IPT ini kebanyak politikus yang memakai jubah Doktor dan Professor. Bebal lagi membebalkan. Bobrok lagi menyusahkan.

Paling membimbangkan, budaya masyarakat sekarang. Budaya berhibur dan malas berfikir. Kalau yang rajin membaca pun, kebanyakkannya bahan-bahan hiburan. Tengok cerita pun yang seram-seram. Realiti tv jadi peneman. Selebriti,artis dijadikan pedoman. Ish, banyak lagi kalau nak sebut. Tapi segan dan silu pada diri sendiri. Macam membuka pekung didada sendiri.

Yang pasti, 9 tahun lagi. Polis trafik masih sibuk buat roadblock nak sekat Mat Rempit berlumba. PDRM masih buat diskaun saman setahun sekali. Ada lagi akan bunuh diri terjun bangunan pejabat SPRM. Graduan IPT masih terkial-terkial mencari rezeki sesuap nasi. AADK masih sibuk buat ujian air kencing di kelab-kelab malam. RELA dan Immigresen masih tekun mengejar pendatang haram saban malam. Politikus masih sibuk bermain wayang politik murahan. Bayi-bayi luar nikah masih dibuang ditepi-tepi longkang. Konsert Jom Heboh masih hangat mendapat sambutan. Fesyen rambut Justin Bieber masih jadi ikutan. Anak-anak muda masih setia terkinja-kinja di pusat-pusat hiburan. Dan Anwar Ibrahim masih lagi ketua pembangkang. Tu pun kalau dia tak masuk penjaralah. Sekian.

3 comments:

zures said...

Semoga negara bakal dilimpahi dengan para cendikiawan yang celik agama...

Carlos Santiago said...

Dunia hari ni bro... bangang abadi semakin ramai.

amer akat said...

aslkum.. u have so nice blog ...bleh sy follow u? if can pls follow me back ya.. thx =_=
http://slapmestore.blogspot.com/

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails