Wednesday, October 6

Lihat itu, Pantai itu...

Aku sedang mengadap pantai tatkala menulis entry ini. Lama benar tidak menulis. Sibuk? Bukanlah alasan. But i'm not feeling like it. A lots of thing happend in the past few weeks. And life is getting more intersting to me.


Oh ya. Aku memang suka pantai. Semenjak lahir hingga ke hari ini, pantai, pasir, ombak dan hembusan bayu menjadi peneman setia, pendengar cerita suka dan duka. Aku banyak belajar dan pantai banyak mengajar aku erti kehidupan, erti ketenangan dan kedamaian.


Pantai
Sedangkan pantai lagi berubah, ini kan pula hati manusia. Benar. Pantai yang aku kenal waktu aku kecil telah berubah wajah. Pantai di sini semakin terhakis. Pantai di sini telah ditambak. Pantai di sini telah dibangunkan. Dahulu, tempat aku bermandi manda dibawah terik mentari. sekarang terpampang jelas amaran pihak berkuasa, DILARANG MANDI. Kasihan anak-anak masa kini.


Pepasir

Kalau dipandang dari jauh, kita tidak akan tahu bahawa pasir pantai yang memutih itu adalah komposisi berbillion billion partikel pasir. Jikalau diambil sebutir pasir dan dibawa pulang, tidaklah terjejas akan keindahan sesuatu pantai. Begitulah perumpamaan bagi diri aku, hanyalah sebutir pasir di pantai yang memutih.


Ombak

Bukan Ong Bak Tony Ja. Tapi ombak yang terhasil daripada pergerakan bayu laut dan bayu darat. Bunyi ombak menghempas pantai adalah irama yang paling mengasyikkan dan mendamaikan selepas suara ibu mendodoikan anaknya. Ombak memerlukan angin. Tanpa angin siapalah ombak. Angin jualah yang menentukan sifat sesuatu ombak. Jika ganas tiupan sang angin, maka ganaslah hempasan ombak menghentam pantai. Ombak itulah diumpamakan jasad kita. Angin itulah diumpamakan minda atau rohani kita.


Angin

Teringat kata-kata cinta dalam wayang "A walk to remember", "Our love is like the wind. You can never see it. But can always feel it". Benar. Begitulah kasih sayang. Tak nampak dimata. Tapi berkesan dihati. Hargai cinta selagi ada. Bercintalah selagi ada yang sudi. Selagi ada yang mahu mengerti.


Bebatuan

Sifatnya keras. Namun dek kesungguhan ombak dan tiupan angin, bebatuan tetap bisa dicorak-corakkan. Begitulah jua hati manusia. Sekeras manapun, pasti mampu dilembutkan dengan kesungguhan dan kasih sayang. Begitulah jua kejayaan, pasti mampu digapai dengan kesungguhan dan istiqomah.


Sesungguhnya, Allah menciptakan segala makhluk dilangit dan dibumi ini untuk manusia melihat, mentafsir dan berfikir. Disebalik penciptaan semua itu, tersemat pelbagai hikmah dan pengajaran. Kita Cuma perlu membuka mata hati dan mata insani. Oleh itu, belajarlah dari alam semulajadi. Mereka adalah guru yang tidak pernah lokek ilmunya.



Nota kaki: aku suka bersarapan di tepi pantai. Segelas kopi, mengadap ke laut. Menikmati matahari menyinsing, dan meraikan kehidupan. :)

4 comments:

Natasha said...

saya rindu pantai!

AHMAD SYUKRY MOHAMED said...

saya rindu pantai juge!

~nazma said...

saya pun...

pantai rindu saya tak?

Anonymous said...

suke sgt bc ur blog... esspecially bab bebatuan.. yeah. :-)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails